Industri Pengolahan Limbah Plastik Butuh Mesin Ekstrusi Plastik, Cek Macam dan Cara Penggunaannya

Diposting pada

Biji plastik mengacu pada partikel kecil plastik yang sering kali digunakan sebagai bahan baku dalam proses pembuatan produk plastik. Biji plastik umumnya terbuat dari polimer seperti polietilena (PE), polipropilena (PP), atau polivinil klorida (PVC). Biji plastik ini biasanya dibentuk dalam bentuk butiran kecil, serupa dengan biji atau butiran kecil lainnya.

Biji plastik digunakan sebagai bahan dasar dalam proses pembuatan berbagai produk plastik seperti kantong plastik, botol, wadah makanan, dan berbagai produk plastik lainnya. Mereka ditempatkan dalam mesin injeksi atau mesin cetak lainnya untuk membentuk produk plastik yang diinginkan.

 

Namun, istilah “biji plastik” juga dapat digunakan untuk merujuk pada partikel plastik yang lebih kecil, seperti mikroplastik. Mikroplastik adalah partikel plastik dengan ukuran kurang dari 5 mm yang terbentuk akibat degradasi plastik yang lebih besar atau sebagai produk sampingan dalam proses manufaktur plastik. Mikroplastik memiliki dampak lingkungan yang serius karena dapat mencemari air, tanah, dan organisme hidup ketika masuk ke ekosistem.

Penting untuk diingat bahwa penggunaan biji plastik dan penanganan limbah plastik secara keseluruhan menjadi topik yang semakin mendapatkan perhatian karena dampaknya terhadap lingkungan.

 

Limbah Plastik

Biji plastik dapat dibuat dari limbah plastik. Proses ini dikenal sebagai daur ulang plastik. Limbah plastik seperti botol, kemasan, atau produk plastik lainnya dapat diolah menjadi biji plastik yang dapat digunakan kembali sebagai bahan baku dalam pembuatan produk plastik baru.

Proses daur ulang plastik umumnya melibatkan langkah-langkah seperti pengumpulan, pemisahan, pencucian, penghancuran, pelelehan, dan pemrosesan ulang. Limbah plastik dikumpulkan, dibersihkan dari kotoran atau kontaminan, kemudian dihancurkan menjadi serpihan-serpihan kecil atau meleleh menjadi bentuk cair. Selanjutnya, plastik yang sudah dihancurkan atau dilelehkan tersebut dapat dibentuk kembali menjadi biji plastik yang dapat digunakan dalam proses manufaktur.

Daur ulang plastik adalah salah satu cara untuk mengurangi limbah plastik yang berakhir di tempat pembuangan akhir atau berpotensi mencemari lingkungan. Ini juga membantu mengurangi kebutuhan akan produksi plastik baru, yang pada gilirannya mengurangi penggunaan sumber daya alam dan emisi gas rumah kaca yang terkait dengan pembuatan plastik baru.

Namun, penting untuk mencatat bahwa daur ulang plastik memiliki beberapa tantangan, seperti pemisahan dan pengolahan limbah plastik yang efisien, serta keterbatasan dalam jenis plastik yang dapat didaur ulang. Selain itu, daur ulang plastik tidak dapat terus dilakukan secara tak terbatas, dan penting untuk mempertimbangkan juga solusi berkelanjutan lainnya, seperti pengurangan penggunaan plastik sekali pakai dan pengembangan alternatif plastik ramah lingkungan.

Baca juga:  Sejarah dan Kegunaan Bioreaktor di Bidang Industri Bioteknologi

 

Kegunaan Biji Plastik

Biji plastik, juga dikenal sebagai biji plastik atau pelet plastik, memiliki berbagai kegunaan dalam industri pembuatan produk plastik. Berikut adalah beberapa kegunaan umum dari biji plastik:

  1. Bahan Baku Industri: Biji plastik digunakan sebagai bahan baku utama dalam pembuatan berbagai produk plastik. Mereka dapat diolah dan dibentuk menjadi berbagai bentuk dan produk plastik seperti kantong plastik, botol, wadah, mainan, peralatan rumah tangga, alat kesehatan, komponen otomotif, dan banyak lagi.
  2. Daur Ulang: Biji plastik dari limbah plastik dapat digunakan dalam proses daur ulang untuk menghasilkan produk plastik baru. Dalam upaya untuk mengurangi limbah plastik dan penggunaan sumber daya alam, biji plastik dari plastik daur ulang dapat digunakan kembali sebagai bahan baku dalam pembuatan produk plastik.
  3. Campuran dan Penguatan: Biji plastik juga dapat digunakan sebagai bahan campuran dalam proses manufaktur. Mereka dapat dicampur dengan bahan lain seperti serat, pewarna, atau pengisi untuk meningkatkan sifat mekanik, tampilan, atau karakteristik produk plastik.
  4. Penyusutan dan Pengeringan: Biji plastik digunakan dalam proses penyusutan dan pengeringan untuk membentuk film plastik atau lembaran plastik. Dalam proses ini, biji plastik dilelehkan, didinginkan, dan ditarik dalam proses yang disebut penyusutan, menghasilkan film plastik atau lembaran plastik yang memiliki ketebalan dan ukuran yang diinginkan.

Penting untuk dicatat bahwa biji plastik juga menjadi perhatian dalam konteks dampak lingkungan mereka. Penggunaan plastik sekali pakai yang berlebihan dan kurangnya pengelolaan limbah plastik dapat menyebabkan masalah pencemaran lingkungan dan kerusakan ekosistem. Oleh karena itu, langkah-langkah pengurangan penggunaan plastik sekali pakai dan promosi daur ulang yang tepat sangat penting untuk mengurangi dampak negatif biji plastik pada lingkungan.

 

Mesin Biji Plastik

Mesin biji plastik juga dikenal dengan mesin ekstrusi plastik. Mesin ekstrusi plastik adalah mesin yang digunakan untuk menciptakan biji plastik atau bentuk lainnya dengan memproses bahan plastik dalam bentuk cair dan membentuknya menjadi pola yang diinginkan.

Proses ekstrusi plastik melibatkan pemanasan bahan plastik hingga meleleh dalam bagian yang disebut ekstruder. Bahan plastik yang cair kemudian didorong melalui cetakan atau die yang membentuknya menjadi biji plastik atau bentuk lainnya yang diinginkan. Setelah mendingin dan mengeras, biji plastik tersebut dapat dikumpulkan untuk digunakan sebagai bahan baku dalam proses manufaktur produk plastik.

Baca juga:  Anda Harus Tau, Berikut Macam-macam Mesin Packing Industri Beserta Fungsinya

Mesin ekstrusi plastik dapat diatur untuk menghasilkan biji plastik dengan berbagai ukuran, bentuk, dan karakteristik, tergantung pada jenis bahan plastik yang digunakan dan spesifikasi yang diinginkan. Mesin ini digunakan dalam industri pengolahan plastik untuk menciptakan biji plastik yang kemudian dapat digunakan dalam berbagai aplikasi plastik.

Harap dicatat bahwa ada berbagai jenis mesin ekstrusi plastik yang tersedia, termasuk mesin ekstrusi tunggal, ganda, atau banyak lapisan, yang digunakan untuk memproduksi berbagai produk plastik seperti kantong plastik, pipa, lembaran plastik, dan banyak lagi.

 

Macam-Macam Mesin Ekstrusi Plastik

Ada beberapa macam mesin ekstrusi plastik yang digunakan dalam industri pengolahan plastik. Berikut adalah beberapa contoh mesin ekstrusi plastik yang umum digunakan:

1. Mesin Ekstrusi Tunggal

Ini adalah jenis mesin ekstrusi yang paling umum. Bahan plastik dimasukkan ke dalam ekstruder tunggal yang memiliki sekrup tunggal. Sekrup tersebut memproses dan mendorong bahan plastik cair melalui cetakan untuk membentuk produk plastik yang diinginkan. Mesin ekstrusi tunggal digunakan untuk membuat berbagai produk seperti pipa plastik, kabel listrik, profil plastik, lembaran plastik, dan biji plastik.

2. Mesin Ekstrusi Ganda

Mesin ekstrusi ganda memiliki dua ekstruder yang bekerja secara paralel. Setiap ekstruder memiliki sekrupnya sendiri dan dapat memproses bahan plastik yang berbeda. Proses ekstrusi ganda digunakan untuk menghasilkan produk dengan lapisan ganda, seperti pipa dengan lapisan dalam dan luar yang berbeda. Mesin ekstrusi ganda juga dapat digunakan untuk menghasilkan produk dengan campuran bahan plastik yang berbeda.

3. Mesin Ekstrusi Co-Ex

Mesin ekstrusi co-ex (co-extrusion) adalah varian dari mesin ekstrusi ganda yang memungkinkan penggunaan beberapa ekstruder untuk menghasilkan produk dengan lapisan yang lebih kompleks. Proses ini digunakan untuk membuat produk dengan lapisan yang berbeda dalam satu proses ekstrusi, seperti film plastik dengan lapisan pelindung atau lembaran plastik dengan lapisan khusus.

 

Mesin Ekstrusi Film

Mesin ekstrusi film dirancang khusus untuk menghasilkan film plastik. Bahan plastik cair diproses melalui cetakan dengan lebar yang diinginkan untuk membentuk film plastik yang tipis. Mesin ini umumnya digunakan dalam industri kemasan, seperti untuk membuat kantong plastik, film stretch, atau film laminasi.

Baca juga:  Macam-macam Bakso dan Harga Mesin Pencetak Bakso Maksindo dan Astro

Selain itu, ada juga mesin ekstrusi khusus untuk aplikasi khusus seperti mesin ekstrusi lembaran, mesin ekstrusi pipa, mesin ekstrusi profil, mesin ekstrusi busa, dan sebagainya. Setiap jenis mesin ekstrusi plastik memiliki spesifikasi dan fitur yang unik, tergantung pada kebutuhan dan jenis produk yang akan diproduksi.

 

Cara Kerja Mesin Ekstrusi Plastik

Mesin ekstrusi plastik bekerja dengan prinsip dasar memproses bahan plastik menjadi bentuk yang diinginkan melalui pemanasan, pemampatan, dan membentuk bahan plastik cair melalui cetakan. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam cara kerja mesin ekstrusi plastik:

  • Persiapan Bahan Plastik: Bahan plastik dalam bentuk pelet atau serbuk dimasukkan ke dalam hopper mesin ekstrusi. Hopper kemudian secara terkontrol mengumpankan bahan ke dalam sekrup pendorong.
  • Pemanasan dan Pelelehan: Bahan plastik dipindahkan oleh sekrup pendorong menuju bagian ekstruder yang terdiri dari pemanas. Pemanas memanaskan bahan plastik hingga suhu tinggi, melelehkan plastik menjadi bentuk cair yang viskositasnya dapat diatur.
  • Penggilingan dan Pemampatan: Dalam beberapa kasus, bahan plastik yang dilelehkan mungkin mengandung bahan tambahan seperti serat, pewarna, atau pengisi. Bahan tambahan ini dapat dicampur dan digiling dalam tahap ini. Selain itu, sekrup pendorong juga mendorong bahan plastik cair melalui zona pemampatan, di mana tekanan diberlakukan untuk mendorong bahan plastik cair melalui cetakan.
  • Bentuk dan Pembentukan: Setelah bahan plastik cair mencapai zona cetakan, bahan plastik ditempatkan dalam cetakan yang sesuai dengan produk yang diinginkan. Cetakan ini dapat berbentuk pipa, profil, film, lembaran, atau bentuk lainnya. Bahan plastik cair kemudian didinginkan dengan cepat menggunakan pendingin atau sistem pendingin air untuk membentuk produk plastik dalam bentuk tetap.
  • Pemotongan dan Penyelesaian: Setelah produk plastik mengeras, mesin ekstrusi dapat dilengkapi dengan sistem pemotongan otomatis untuk memotong produk menjadi ukuran yang diinginkan. Produk plastik yang dipotong kemudian melalui proses penyelesaian seperti pendinginan lanjutan, pelapisan, atau pencetakan merek atau label.

 

Cara kerja mesin ekstrusi plastik dapat bervariasi tergantung pada jenis mesin dan produk plastik yang diproduksi. Mesin ekstrusi dapat dikontrol dengan menggunakan parameter suhu, tekanan, kecepatan sekrup, dan kecepatan penggerak untuk memastikan kualitas dan spesifikasi produk plastik yang dihasilkan sesuai dengan kebutuhan.