Persiapan Arsitek Sebelum Memulai Proyek Bangunan dan Peralatan Apa Saja Yang Harus Dimiliki

Diposting pada

Arsitek adalah seorang profesional yang terlatih dan terampil dalam merancang dan mengawasi konstruksi bangunan dan lingkungan. Arsitek bertanggung jawab untuk menciptakan desain bangunan yang fungsional, estetis, dan aman, serta memperhitungkan aspek-aspek lingkungan, budaya, dan sosial yang terlibat dalam proses perancangan dan pembangunan bangunan. Arsitek juga bekerja sama dengan klien, insinyur, kontraktor, dan pihak-pihak terkait lainnya untuk memastikan bahwa desain yang dibuat dapat direalisasikan dengan tepat dan memenuhi kebutuhan dan harapan klien.

 

Berapa Gaji Jasa Pekerjaan Arsitek?

Gaji seorang arsitek bervariasi tergantung pada beberapa faktor seperti pengalaman, kualifikasi, lokasi geografis, dan jenis perusahaan tempat mereka bekerja. Secara umum, gaji arsitek di Indonesia berkisar antara 3 juta hingga 15 juta rupiah per bulan.

Untuk arsitek yang baru lulus dan memiliki pengalaman kerja kurang dari 1 tahun, gaji awal biasanya berkisar antara 3 juta hingga 5 juta rupiah per bulan. Untuk arsitek dengan pengalaman kerja lebih dari 5 tahun, gaji bisa mencapai 10 juta hingga 15 juta rupiah per bulan.

Namun, penting untuk diingat bahwa gaji hanya satu faktor dalam menentukan kepuasan kerja. Faktor lain seperti kesempatan pengembangan karir, lingkungan kerja, dan kesempatan belajar juga sangat penting.

 

Persiapan apa saja yang dilakukan oleh Jasa Arsitektur  sebelum proyek dimulai?

Seorang arsitek perlu melakukan persiapan yang cukup baik sebelum memulai sebuah proyek. Berikut adalah beberapa persiapan yang perlu disiapkan oleh seorang arsitek:

  1. Pemahaman terhadap Kebutuhan Klien: Sebelum memulai desain, arsitek harus memahami kebutuhan dan harapan klien terkait dengan proyek yang akan dilakukan.
  2. Analisis Lokasi: Arsitek harus melakukan analisis terhadap lokasi proyek untuk memahami kondisi tanah, cuaca, topografi, dan aturan zonasi yang berlaku.
  3. Ketersediaan Anggaran: Arsitek harus memastikan bahwa klien memiliki anggaran yang memadai untuk membiayai proyek.
  4. Sumber Daya Tim: Arsitek perlu menyiapkan tim yang akan bekerja pada proyek, seperti arsitek junior, teknisi, dan kontraktor.
  5. Dokumentasi: Arsitek perlu membuat dokumentasi yang akurat dari semua tahap proyek, termasuk gambar, catatan, dan peraturan.
  6. Perijinan: Arsitek harus memastikan bahwa semua perijinan dan persyaratan hukum telah terpenuhi sebelum memulai proyek.
  7. Waktu Pengerjaan: Arsitek harus memiliki perencanaan waktu yang baik dan memastikan bahwa proyek akan selesai sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan.
  8. Peralatan dan Bahan: Arsitek harus mempersiapkan semua peralatan dan bahan yang dibutuhkan untuk proyek, termasuk bahan konstruksi, alat pengukur, dan perangkat lunak desain.
  9. Kesehatan dan Keselamatan: Arsitek harus mempertimbangkan kesehatan dan keselamatan tim kerja selama pengerjaan proyek, dan menyiapkan segala hal yang dibutuhkan untuk memastikan keselamatan di lokasi proyek.
  10. Evaluasi Hasil Akhir: Setelah proyek selesai, arsitek harus mengevaluasi hasil akhirnya untuk memastikan bahwa proyek memenuhi standar yang diharapkan dan memuaskan klien.
Baca juga:  Harga Lengkap Bahan Bangunan Terkini Wilayah Jatim 2023

 

Baca juga:
Mengenal Alat Berat Konstruksi, Berapa Harga dan Cara Sewanya Perjam ?

Baca juga:  Spesifikasi dan Harga Berbagai Macam Mesin Gerinda Merk Ryu

7 Tahapan Pelaksanaan Kegiatan Konstruksi Gedung

 

Pekerjaan seorang arsitek meliputi beberapa hal, antara lain:

  1. Konsultasi dengan klien untuk menentukan kebutuhan dan keinginan mereka dalam desain bangunan
  2. Perancangan sketsa dan gambar kerja untuk desain bangunan
  3. Pembuatan model dan maket bangunan
  4. Perhitungan anggaran biaya dan jadwal waktu pembangunan bangunan
  5. Koordinasi dengan tim teknis, seperti insinyur, kontraktor, dan pihak terkait lainnya
  6. Pengawasan dan inspeksi konstruksi untuk memastikan desain sesuai dengan spesifikasi teknis dan peraturan yang berlaku
  7. Menjaga hubungan dengan klien untuk memastikan kepuasan mereka terhadap proyek bangunan yang telah selesai.

Selain pekerjaan tersebut, seorang arsitek juga harus memperhatikan faktor lingkungan dan sosial dalam desain dan pembangunan bangunan, serta memastikan bahwa desain dan konstruksi bangunan aman dan memenuhi standar keselamatan.

 

Peralatan Arsitek yang Umum digunakan Antara Lain:

  1. Pensil teknis dan penghapus
  2. Pita pengukur dan mistar
  3. Jangka sorong
  4. Kalkulator arsitektur
  5. Kertas gambar
  6. Komputer dan perangkat lunak perancangan
  7. Mesin cetak gambar
  8. Alat potong dan pemotong kertas
  9. Alat tulis dan marker
  10. Laptop
  11. Software penunjang
  12. Modul model bangunan dan maket

Selain itu, arsitek juga membutuhkan akses ke sumber informasi seperti buku referensi, jurnal arsitektur, situs web dan database konstruksi, serta program simulasi dan visualisasi untuk membantu dalam perancangan dan evaluasi desain bangunan.

 

Apa Saja Persiapan Mendirikan Perusahaan Arsitek ?

Baca juga:  Spesifikasi dan Harga Mesin Gerinda Tangan Large / Lebar Bosch

Berikut adalah beberapa persiapan yang perlu dilakukan untuk mendirikan perusahaan arsitek:

  1. Penentuan Bisnis Plan: Penentuan visi, misi, dan tujuan bisnis, serta strategi pemasaran yang efektif. Perusahaan arsitek juga perlu menentukan target pasar dan segmentasi pasar.
  2. Penetapan Nama Perusahaan: Penetapan nama perusahaan arsitek yang sesuai dan mudah diingat oleh klien.
  3. Registrasi Perusahaan: Registrasi perusahaan di badan hukum yang berwenang seperti Departemen Kehakiman dan Kementerian Perdagangan.
  4. Penentuan Legalitas: Penentuan bentuk badan usaha (perseroan terbatas, firma atau usaha perseorangan), membuat akta pendirian, dan membuat izin usaha.
  5. Menentukan Struktur Organisasi: Menentukan struktur organisasi dan hierarki, penentuan tugas dan tanggung jawab, serta pembuatan job description karyawan.
  6. Rekrutmen Karyawan: Rekrutmen karyawan yang ahli di bidang arsitektur dan terkait, serta penentuan kualifikasi dan kriteria seleksi yang jelas.
  7. Persiapan Anggaran: Penentuan anggaran dan sumber daya yang diperlukan untuk mendirikan perusahaan dan mengelola kegiatan bisnisnya.
  8. Pemilihan Alat dan Peralatan: Memilih alat dan peralatan yang dibutuhkan untuk mendukung kegiatan bisnis, seperti perangkat lunak desain, mesin cetak 3D, dan peralatan kantor.
  9. Membuat Rencana Keuangan: Merencanakan keuangan untuk jangka pendek dan panjang, termasuk membuat perkiraan pendapatan dan biaya.
  10. Pemilihan Lokasi: Memilih lokasi yang strategis dan mudah diakses oleh klien dan karyawan, serta mempertimbangkan biaya sewa dan infrastruktur pendukung lainnya.